Friday, March 15, 2019

Siasati Tajamnya Persaingan, Mahasiswa Harus Kreatif

 
Tajamnya  persaingan di dunia kerja seharusnya menjadi pelecut  bagi mahasiswa untuk lebih kreatif  dalam mengaktualisasikan ilmunya. Sebab, tidak selamanya lapangan pekerjaan yang tersedia linier dengan  keterampilan dan ilmu yang dimiliki. 

Hal tersebut diungkapkan Dekan Fakultas Agama Islam (FAI) Universitas Islam Jember (UIJ), Jasuli saat memberikan sambutan dalam Pelatihan Jurnalistik di aula Ulum AA. gedung rektorat UIJ, Jawa Timur, Kamis (14/3).

Menurutnya,  kreatifitas sangat diperlukan untuk menyiasati keterbatasan formasi lowongan kerja  yang diringi dengan melubernya angkatan kerja. Lebiih-lebih bagi mahasiswa semester akhir yang akan segera memasuki purna ‘tugas’.

“Coba berapa banyak  reporter atau wartawan yang asli lulusan sekoah kewartawanan. Jarang sekali. Sangat jarang. Itu artinya, bidang pekerjaan tidak mesti sesuai dengan ilmu yang dimiliki. Tinggal bagaimana kita memanfaatkan peluang yang ada,” tukasnya.

Sementara itu, salah seorang wartawan senior, Shodiq Syarief menegaskan bahwa untuk menjadi wartawan tidak harus berlatar belakang pendidikan formal kewartawanan. Kenyataannya, begitu banyak wartawan yang hebat justru lulusan dari jurusan pendidikan umum, atau bahkan pendidikan agama.

“Kalau hanya sekadar ingin menjadi wartawan gampang. Tapi untuk menjadi wartawan atau penulis yang benar, memang harus belajar dan terus belajar,” ujarnya.

Selain, Shofiq Syarief, redaktur NU Online (Aryudi Abdul Razaq) juga ambil bagian sebagai pemeteri dalam pelatihan yang diikuti puluhan mahasiswa-mahasiswi tersebut.

Pelatihan jurnalistik itu merupakan rangkaian dari Pekan Ilmiah yang digelar FAI UIJ sejak Senin (11/3) lalu. Hajatan yang akan berakhri Ahad (17/3) itu diisi dengan sederet kegiatan, diantaranya adalah bazar buku, lomba menulis artikel, bedah buku dan sebagainya.
 

No comments:

Post a Comment